Dari mereka untuk mereka

sedikit banyak gue harus bisa belajar dari pengalaman dan keadaan bagaimana pun. Sampai sekarang gue masih belum bisa menghargai pengorbanan. Gue masih orang yang cuma tau hasil tanpa memikirkan prosesnya. Gue masih inget waktu SMP, pulang sekolah langsung ke warnet. belajar? nggak. gue menghabiskan uang 20.000 perhari cuma menatap layar monitor sambil ngegame. itu yang gue lakukan kurang lebih selama dua tahun. 

Dulu keadaan emang beda sama yang sekarang, bokap gue masih kerja diperusahaan pertambangan timah, dan nyokap kerja masak untuk makanan karyawan perusahaan. Karena kedua orang tua gue kerja dan dua orang kakak gue juga udah kerja dan membiayai kehidupan mereka masing-masing. Hasil dari bokap dan nyokap melimpah ke gue sebagai anak bungsu yang masih sekolah.

Kalau soal uang sekedar main warnet 2 jam itu pasti ada, dan jajan disekolah itu nggak jadi pikiran gue lagi. Tapi itu semua beda sama sekarang. Bokap udah pensiun, dan buka usaha kecil-kecilan kios BBM , dan nyokap buka warung kecil-kecilan dikampung juga merangkap jadi seorang ibu kantin disebuah sekolah yang ada dikampung gue. Sementara gue disekolahkan di BATAM karena lebih mempunyai fasilitas lumayan lengkap. kedua orang tua pulang kampung.

Gue pernah denger cerita kalau sejak nyokap jadi ibu kantin, pernah dibentak sama seorang anak murid karena nyokap terlalu sibuk sama kerjaannya, jadi murid itu merasa dicuekin. Dia ngebentak nyokap karena nyokap lama ngerespon pesanan dia, Nyokap sabar aja.

Tapi pada saat anak itu duduk sendiri dikantin nyokap sambil ngeliatin orang lain makan, nyokap tau kalau dia lagi nggak jajan, atau uang jajannya udah habis. Karena ngeliat itu nyokap langsung ngasi semangkuk soto dengan gratis kepada anak yang ngebentak nyokap. Dan atas kebaikan itu sekarang nggak ada lagi yang ngebentak emak gue.

Gue pernah denger nyokap sempat masuk rumah sakit dan menurut keterangan dokter dia kecapekan. gimana enggak, nyokap harus bangun jam 4 subuh buat masak menu maknan yang bakalan dijual dikantin, dan pulang dari kantin harus jaga warung. Ditambah sekarang nyokap dapat tambahan masukan karena ada yang ketring sama nyokap.

emang pemasukan nyokap bertambah, tapi waktu kerja nyokap juga bertambah, itu semua demi membiayakan kehidupan keluarga dan terutama sekolah gue.  kerjaan nyokap emang dibantu sama bokap.

Sementara nyokap dan bokap sibuk sama usahanya masing-masing dikampung buat membiayakan sekolah gue, disisi lain gue malah menghambur-hamburkan hasil jerih payah mereka. Gue cuma bisa nelpon minta kirim duit. kirim duit. untuk ini. untuk itu. dibalik itu orang tua gue susah payah cari duit dengan usaha kecil-kecilan mereka.

Gue yang harusnya bisa jadi kebanggaan buat mereka, hanya bisa menjadi PENDENGAR dan PENGLIHAT yang baik. 

gue cuma bisa mendengarkan temen gue yang mendapatkan prestasi, dan jadi bahan pujian orang-orang baik keluarga gue maupun orang-orang disekitar gue.

gue juga cuma bisa melihat temen gue dengan prestasinya diberbagai media, atau secara langsung penghargaan yang dia dapatkan.

sementara gue apa? dibidang akademik misalnya, gue cuma bisa memperoleh hasil peringkat 4 dikelas 11 kemarin dan merosot ke peringkat 10 pada kenaikan kelas 3. Di bidang non akademik gue cuma bisa memberikan juara 2 lomba graphic design buat kedua orang tua gue.

Sekarang jangankan buat ikut temen main kewarnet pulang sekolah, buat makan siang pas istirahat sekolah aja gue cuma bisa manggut-manggut liat temen pulang dari kantin. Boro-boro bawa bekal, bangun aja gue selalu telat, soalnya tinggal sama sodara.

Paling ada temen yang minjemin gue duit, kalau uang bulanan dari orang tua udah habis. Atau kadang ada rejeki kerjaan desain, karena cuma bisa ngandalin kelebihan bisa desain gue kadang dapat tambahan uang buat makan juga, tapi lebih sering gue pake buat nutupin hutang ke temen.

Itu karena kurangnya kesadaran dan rasa menghargai gue dari hasil usaha mereka. Sekarang gue udah kelas 3 harusnya udah memberikan kebanggaan buat mereka. Tapi gue hanya menjadi beban, gue selalu minta dikirimin duit tiap bulan, bukannya untuk hal-hal penting gue malah pergi jalan-jalan sama temen gue, beli ini beli itu, pergi nonton, atau cuma sekedar ngopi-ngopi di warung. Nggak cuma itu, gue tiap minggu cuma bisa nelpon dan minta dikirimin pulsa buat ngisi paket BB.

Dengan keterbatasan kemampuan berfikir dan pengetahuan gue sekarang, kayaknya masih jauh dari harapan untuk memberikan hasil memuaskan pada ujian UN nanti untuk itu gue Sekarang pengen ikut sebuah bimbingan belajar, Tapi keterbatasan ekonomi membuat gue harus menunda itu. dan berjuang sendiri dengan kemampuan seadanya.

Gue yang sebelumnya udah berniat kuliah ke universitas yang notaben lebih diunggulkan harus  menunda dulu untuk saat ini, gue udah menemukan universitas biasa yang sesuai dengan kemampuan pengetahuan dan keadaan ekonomi gue. 

semoga pengalaman gue bisa jadi bahan pelajaran buat yang masih menyia-nyiakan kesempatan buat bersekolah, jangan cuma tau hasilnya tapi bagaimana prosesnya. Emang masih banyak orang yang lebih dari yang gue rasain sekarang, untuk itu gue harus bersyukur dengan keadaan sekarang gue masih bisa menikmati.

dan juga semoga nanti gue bisa membalas apa yang udah mereka kasih dengan usaha kerja keras mereka ke gue. mungkin orang tua gue nggak bisa baca tulisan ini, tapi gue harap gue bisa memberikan yang terbaik buat mereka sekarang atau nanti.


Mereka ada disaat gue terpuruk, dan mereka juga harus ada disaat gue sukses.

 Sedikit banyak, cerita ini bisa jadi inspirasi dan meningkatkan kesadaran karena kurang menghargai sebuah proses yang penuh kerja keras dari kedua orang tua.

Keterbatasan bukan membuat kita gagal, tapi itu awal kebangkitan terbesar menuju sukses.

Dan semoga ada keajaiban yang mungkin bisa membantu gue untuk ikut bimbingan belajar yang kemungkinan bisa membantu gue mendapatkan hasil maksimal di ujian kelulusan, terutama bisa banggain mereka :)




9 Cibiran

Gilak keren banget cerita loe broo,,,
*ngusap mata*

Balas

kadang kita harus gagal untuk melangkah lebih jauh, tetap semangat bro

Balas

dibidang akademik misalnya, gue cuma bisa memperoleh hasil peringkat 4 dikelas 11 kemarin dan merosot ke peringkat 10 pada kenaikan kelas 3. Di bidang non akademik gue cuma bisa memberikan juara 2 lomba graphic design buat kedua orang tua gue.

itu prestasi, lo bisa dapetin juara 2 lomba graphic.. itu hebat...
kalau saja lo bersungguh-sungguh pasti lo bakalan bisa sukses ko.. lo punya bakat di bidan graphic design, kembangkan itu...

graphic design ilmunya mahal loh.....

semangat,,, mulai sekarang buktikan kalau lo bisa juga kaya temen2 lo bahkan bisa lebih...

Balas

makasih banget bro supportnya :')

Balas

:') thank you bro

Balas

thank you bro ! :')

Balas

hehe makasih bro :')

Balas

Ini kolom komentar, bukan formulir pendaftaran jadi pacar aku ya!

Copyright 2014 Semutboy

Concept by Apriansyah. Designed by Jang!