Tukang Nebeng

Pagi itu gue terbangun dengan dalam keadaan imut banget, mencoba menyeduh kopi. Baru gue sadari kalau sedang berpuasa tapi gue pura-pura lupa aja, alhamdulillah puasa gue nggak batal.

Udah 2 hari berturut-turut gue nggak sahur, cuma ngantuk aja bukan karna gak ada yg bangunin. Sorry gue termasuk cowok yang dibangunin pacar bukan alarm. hehe

Gue bangun dengan sedikit membereskan kasur dan meraba-raba Blackberry dan alhamdulillah Blackberry nggak meraba-raba gue balik.

Saat gue liat nggak ada satu BBM-pun, dan ternyata paket gue yang abis. Kampret!

Karena puasa gue belum ada yang bolong, tapi kalau sahur gue udah bolong hehe. Gue harus sabar menahan emosi, bangun dari kasur empuk pembawa kemalasan gue ngesot ke kamar mandi yang lebih terlihat seperti aksesoris rumah dan handuk hanya sebagai keset kaki.

Sekarang iman gue semakin teruji ketika melihat "sabun" yang tergeletak lemas dirak dinding kamar mandi (abaikan).  Gue udah hampir telat, bergegas jalan menuju gerbang perumahan buat nungguin temen gue jamput.

Empat menit berlalu dan gue sudah ditengah perjalanan, jarak rumah gue ke gerbang lumayan jauh sih, kayak dari rumah gue ke gerbang.

Tiba-tiba hape gue bunyi ada sms "gue nggak masuk bro, sakit". Seketika hati gue runtuh seperti layaknya cowok yang udah PDKT dua setengah tahun tiba-tiba saat mau nembak si gebetan udah punya pacar, pacarnya dua lagi.

Gue berhenti sejenak, melihat sekeliling tau aja ada yang mau nebengin gue ke sekolah, dan alhamdulillah "Nggak Ada".

Belajar dari pengalaman, besoknya gue mencoba bangun lebih pagi dan mencari tebengan yang lain buat jaga-jaga.


Seperti biasa gue jalan kegerbang dan sampai kesebuah simpang, gue duduk dibelakang tukang bubur ayam, kali ini iman gue memang sedang diuji karena waktu itu belum sarapan, kalau sahur udah.

Gue BBM temen gue "bro dimana?"
ternyata nggak ada balasan, diread juga nggak.

Akhirnya gue "PING!!!" berkali-kali, tetap gak ada balasan. Gue mulai resah gelisah tak menentu bagai kucing yang punya hasrat ingin kawin tapi tidak tersalurkan.

Gue coba buat ngirim pesan lagi "gue udah disimpang bro?"
alhamdulillah ternyata masih nggak diread.

Gue telfon temen gue yang lain "halo, lu sekolah gak?"
dengan semangat yg menggebu dia jawab "haa! gue nggak sekolah bro! sakiit!!"

gue akhirnya tahu, ternyata orang sakit itu punya semangat yang tinggi.
dalam pikiran gue bermacam-macam :

1) Cari temen yang satu sekolah buat nebeng.
2) Nyari alasan buat izin ke wali kelas.
3) Buka diam-diam dengan menyantap bubur ayam yang waktu itu tepat dihadapan gue.

Hal pertama tidak terealisasikan karena memang nggak ada temen gue yg lewat, hal ketiga sangat tidak mungkin karena iman gue masih kuat.

Terpaksa gue harus mencari alasan kedua kalinya karena kemarin udah nggak masuk. ditambah ini gue udah dua kali berturut-turut nggak sekolah dengan alasan "NGGAK PUNYA TEBENGAN".

Nasib jadi tukang nebeng.. sabar mut..sabar

akhirnya gue ngetik sebuah pesan yang merupakan hidup matinya gue, nggak mungkin dengan alasan "saya nggak masuk buk, karena nggak ada tebengan". Akhirnya gue putuskan mengetik sms :

"assalamualaikum buk, saya apriansyah belum bisa masuk sekolah hari ini karena sakit, badan masih lemas buk". memang bener kok gue waktu itu lemas banget. Percaya aja ya .. plis :(

dan balesan dari wali kelas gue"wassalam. Ya." nggap apa-apa nyesek yang penting hidup gue aman. 

Dan pertanyaan yang penting dari cerita gue.

kenapa nggak bawa motor aja mut?

Gue phobia naik motor, nggak tau kenapa takut aja gitu, makanya gue malah lebih memilih duduk dibelakang sebagai tukang nebeng, dan seumur-umur gue belum pernah boncengin pacar. Hehe *lap air mata*

kenapa nggak kesekolah naik angkot?

Iya, gue nggak pernah kesekolah pake angkot, dari TK sampai SMP gue dianter mulu, tapi karena sekarang gue gak lagi tinggal sama orang tua nggak ada yang nganter, karena kurangnya pengalaman naik angkot gue jadi nggak berani, ditambah gue mabok kalau naik angkot gitu.

LO LAKI-LAKI ATAU PEREMPUAN SIH?

iya, ini gue juga bingung kalau diliat gue laki-laki, tapi kalau dipikir-pikir gue nggak berani bawa motor naik angkot. sebagai pria dengan mantan yang lumayan banyak gue merasa gagal !

selama ini gue sekolah tergantung temen datang atau nggaknya, temen yg gue tebeng sakit, terpaksa gue ikutan sakit. hehehe


14 Cibiran

Emang bener ga usah masuk aja. Solidaritas.

Balas

ternyata nasib tebengers seperti itu ya :D

Balas

misal nih kalau lu nganter pacarlo sakit gimana dong? wkwk.. phobia naik motor ya nyetir aja bray xD

Balas

Jangan sampe phobia gitu mut :)) kasian pacar lo kalo mau kemana-mana nggak ada yang ngater wakakak

Balas

kalo lo phobia, pacarnya boleh kok nebeng gue.. :))

nice post :D

Balas

tiap naek motor bawaannya phobia ya bro? phobia ngeliat jalan raya bisa begerak #abaikan :v

Balas

hahaha bener bro

Balas

iya :') *lap air mata*

Balas

wkwk gendong dia sampai rumah sakit :p , wkwk bener banget mending nyetir

Balas

wuakakak lu kira gue ojek

Balas

KAMPRET! wkwkwk thank you bro

Balas

gempor kaki :p

Balas

Ini kolom komentar, bukan formulir pendaftaran jadi pacar aku ya!

Copyright 2014 Semutboy

Concept by Apriansyah. Designed by Jang!